in my mind...

one of a kind :)

gambling itu ibarat naik taksi

Transportasi yang cukup memanjakan kita dengan rute yang semau kita. Dengan keeksklusifan taksi ini, kocek yang harus lo rogoh itu juga sebanding dengan jauhnya perjalanan kita. Itu kenapa mungkin ga banyak dari kita yang ga pake taksi kalo lagi ga kepepet. Kalo lagi pingin naik taksi tapi kocek terbatas, biasanya ambil yang tariff bawah. Atau kalo yang mau lagi buang duit atau memang memprioritaskan aman, biasanya kita naik yang ‘biru’.

Menurut gue, naik taksi itu agak-agak gambling. Iya, gambling. Kita gak tau suoir taksi dengan karakter seperti apakah yang nanti kita dapet, atmosfer seperti apa yang bakal kita alami, nuansa aromanya, dapet radio apa gak di dalemnya, kita gak tau. Karena kita cegat secara random.

Gue pribadi termasuk orang yang gak mau dan gak dibolehin orangtua untuk repot-repot jalan untuk nyegat bus sendirian karena alasan keamanan. Biasanya, kalo supir dipake, gue cenderung minta dijemput teman, atau naik taksi. Tinggal telpon, sekitar 15 menit kemudian taksi sampe di depan rumah. Dan karena alas an keamanan pula gue hanya diperbolehkan naik taksi biru itu. Yasudah, mau kanker (kantong kering) gapapa dah, asal selamat sampe tujuan. Begitu pikir gue.

Sampai pada suatu sore, gue berencana untuk ketemu temen lama gue, Ryant Mbek. Hari itu hari Minggu, dan kami sepakat untuk nongkrong di PIM malam, karena dia ada urusan juga disana. Masalahnya adalah, gimana kita akan ketemu? Mbek yang siangnya abis landing dari Jogja, yang abis itu bertengger di kosan temennya (yang temen gue juga) di daerah Bangka gak bawa kendaraan, dan gue gak ada yang anter.

“Pake taksi aja. Ntar lo jemput gue di kosan, kita ke PIM” Kata Mbek.

Gue yang rumahnya di Pancoran mikir. Bener juga, sih. Dari Pancoran, ke Bangka, trus PIM akan sekali jalan. Oke deh! Lu cowok manja bisa aja yeh gua jemput. Cus!

Dan mulailah gue menelpon taksi biru untuk menjemput gue di rumah. Ga lama, taksi biru itu sudah standby di depan rumah untuk menjemput gue.

“Malam, mas” sap ague seperti biasa kalo baru masuk taksi.

“Malam, mbak. Mau kemana?”

“Ke Bangka ya, mas. Trus abis itu ke PIM” Jawab gue

Supir taksi itu menjalankan mobilnya, menuju Bangka.

“Baru jam segini ke mal, neng? Ga keburu tutup nanti?” kata supir taksi yang selanjutnya akan kita sebut Tarno karena gue gak merhatiin kartu identitasnya karena di dalem taksi terlalu gelap, gak kebaca.

“Iya, mas. Sebenernya saya juga males ke mal. Saya mah ngikut temen aja” jawab gue

Yap, waktu gue  berangkat dari rumah aja itu sekitar jam 19.30. Mungkin benar kata mas Tarno ini, gue akan sampe PIM jam 21.00. Kongkow bentar, tutup, pulang, end of story.

Sampe di Bangka, gue nunggu Mbek di depan pager aja. Lalu nongol orang yang minta jemput ini. Sesosok laki-laki usia 30-an, kulit putih, pake kemeja, lengkap dengan ranselnya yang besar dan penuh baju kotornya dari Jogja dan kamera, rambut klimis, berkumis dan jenggot ala kambing, yang menjadi trademark di balik panggilan ‘Mbek’. Yap, orang yang usianya jauh lebih tua dari gue ini adalah sahabat gue, yang sudah gue kenal dari SMP, sekitar hamper 7 tahun yang lalu.

Baru dia masuk taksi, gue komentar soal rambut klimisnya yang kayak om-om. Topic pembicaraan dibuka dengan ngomongin umur, dan belum 500 meter jalan, tiba-tiba mas Tarno ngakak. Ngakak, ya, bukan ketawa doing. Gara-gara gue cak-cakin Mbek tua. Padahal, ya memang tua. Hahaha.

“Lu jangan ketawa-ketawa lu! Nguping aja!” kata Mbek sok-sokan pake nada marah-marah yang bercanda

“Yaudahlah, ya. Namanya juga orang, punya kuping, ya dengerlah!” kata gue yang awalnya cukup kaget sama ngakaknya mas Tarno yang memecah keheningan dia sejak Mbek masuk

“Emang umur lo berapa?” Tanya Mbek, penasaran

 “Saya mah udah tua.” Kata mas Tarno. Mungkin yang dimaksud mas Tarno tua adalah dia lebih tua dari Mbek. Karena dari perawakannya, mas Tarno terlihat umur 30-an, paling seangkatan. Itu yang ada di batin gue.

“Berapa?” Mbek ngotot

“32” kata mas Tarno

Saya ngakak. Benar apa yang gue bilang. Seangkatan!

“Tuh! Seumuran lu!” kata gue sambil nepok-nepok lengannya.

“Gak” kata Mbek, gak terima.

“Emang lu berapa? 32, kan?” karena emang setau gue 32

“30”

“HAAAAAAAAAHH???” reaksi gue berlebihan.

Singkat cerita, obrolan gue dan Mbek gak cuma 2 arah, tapi jadi 3. Mas Tarno jadi orang ketiga. Nyeletuk-nyeletuk.

Di taksi, gue cerita drama putusnya gue dari mantan terakhir gue, dan dia juga membuka kartu dia gimana kandasnya hubungan dia yang berlangsung lebih lama dari gue kenal dia.

“Udaaah, jadian ajaa!” samber mas Tarno, “Mas jomblo, mbak jomblo, jadian aja sekarang, di taksi ini, saya jadi saksi!” katanya bersemangat.

………KRIK……..

“Mas, gua ini udah tau busuk-busuknya dia. Gak akan gua sama dia” kata Mbek menegaskan

“Tauk nih! Gaklah, mas! Saya udah tau jeleknya dia. Lagian udah om-om gini, ogah!” timpal gue

Dan obrolan kami berlanjut sampe setibanya di PIM. Dan berlalu begitu saja. Inti dari yang mau gue sampaikan adalah, betapa beruntungnya kalo kita dapet supir taksi yang kayak gitu. Dari segi aroma, taksinya gak bau. Supirnya juga gak yang bawel, gak yang diem doang. Mas Tarno ini bisa dibilang tipe supir taksi yang pas, karena dia nyambung diajak ngobrol dan waktu gue di jalan sendiri mau jemput Mbek, kalo saatnya gue diem, ya dia diem. Di saat dia basa basi, ya basa basi.

Pernah satu hari gue dapet supir taksi yang dieeeeeeeem banget! Dari Pancoran ke Gading Serpong supirnya dieeeem aja. Bapak-bapak, item, gendut, mukanya serem. Ditanya apa juga jawabnya kayak ngomong sendiri gitu, suaranya kecil banget dan diem aja kalo gak diajak ngobrol. Jujur, gue gak suka keadaan super awkward kayak gitu.

Pernah juga gue diceritain temen gue, Nadia, dia pernah dapet supir taksi yang supeeer bawel. Sampe curhat tentang kehidupan lamanya yang dia jadi direktur, cerita tentang anaknya yang pinter, bahkan sampe dikasih lihat foto anaknya. Cas cis cus, gak berhenti-henti ngomong, dan disitu posisi Nadia dan temen gue, Yani, cuma bisa mengiyakan. Kalo udah menanggapi 2 situasi gak mengenakkan gitu sih senjata gue cuma 1: iPod! Pasang headset, dan gue gak peduli dunia! Hahaha.

Jauh sebelum peristiwa Minggu itu, gue pernah dapet supir taksi yang sangat nyaman diajak ngobrol. Sebut aja pak Budi. Pak Budi ini kurang lebih gak jauh beda sama mas Tarno, tau posisi kapan dia ngomong, kapan dia diem. Taksinya juga wangi buah, kesukaan saya. Gak ada bau-bau ketek. Dan Pak Budi benar-benar tahu seluk beluk kota Jakarta, jadi gue percayakan sepenuhnya perjalanan gue pada pak Budi. Gue lupa tujuan gue kemana, yang jelas rute gue cukup mondar mandir. Kalo gak salah, dari kosan Gading Serpong, ke rumah di Pancoran, trus ke kosan lagi. Karena saya merasa nyaman, saya mengajak pak Budi untuk ikut semua rute perjalanan saya. Sesampainya di rumah, saya suruh tunggu di rumah, dan suguhkan kopi sambil nunggu saya. Karena gue males gonta-ganti taksi lagi. Dan sudah beruntung dapet supirnya kayak gitu. Karena seperti gue bilang tadi, naik taksi itu gambling. 

“new year, new hope, new spirit!”

us against the world

us against the world

“We met for a reason, either you’re a blessing or a lesson.”

—   9gag